RSS

Mengapa Ubuntu telah menjadi pembawa bendera untuk Linux

09 Jul
warty-worthog

Sangat mudah untuk berpendapat bahwa keberhasilan Ubuntu adalah karena ada persediaan yang tidak terbatas investasi dari super-kaya perusahaan induknya, Canonical. Tapi Linux tidak seperti stack perangkat lunak biasa.

Orang-orang tidak dipaksa untuk menggunakannya, dan kita semua dapat memilih sesuatu yang lain tanpa biaya tambahan. Ubuntu harus melakukan sesuatu yang benar. Terbesar, dan paling awal Ubuntu, sukses telah dalam pemasaran itu sendiri. Ini menjadi merek dikenali, tidak hanya di komunitas Linux, tetapi dalam dunia non-teknis yang lebih luas.

Bagi beberapa orang, kata ‘Ubuntu’ telah menjadi identik dengan Linux. Dan itu trik penting. Mereka adalah orang yang tidak akan pernah dianggap Linux sebagai alternatif untuk sistem operasi milik mereka sebelum munculnya Ubuntu.

Kanan dari awal, Ubuntu telah dipasarkan sebagai ‘Linux untuk Umat Manusia’, bukan anti-sosial stereotip, Geeks berjenggot film-film Hollywood. (Hal ini juga membantu jika Anda punya angkasawan karismatik untuk menjalankan pertunjukan dan Anda mampu untuk mengirimkan CD gratis.)

Dimana sebelumnya orang-orang ini mungkin memikirkan sistem operasi kami sebagai misterius perintah-driven interface bercahaya dari sebuah layar kuning, mereka sekarang memahami bahwa pengalaman Linux sangat dekat dengan apa yang mereka digunakan untuk, dan itu bahkan lebih baik ketika datang ke keamanan dan kinerja.

Ubuntu tinggal Pemasaran merek Ubuntu telah dibantu oleh dua hal. Pertama, dan meskipun kritik sesekali kami, tidak ada keraguan bahwa coklat / oranye / skema warna merah yang diadopsi oleh kedua desktop Gnome dan logo distro telah membantu untuk membuat Ubuntu merek dikenali. Ini gips aura perawatan atas desktop, dan membantu pengguna baru mengidentifikasi dengan orang-orang yang telah menciptakan distribusi.

Kedua, Ubuntu datang pada waktu yang tepat. Pelepasan Warty Warthog pada tahun 2004 datang setelah bertahun-tahun Linux tumbuh gigi, periode di mana banyak PC dan laptop menderita dari dukungan hardware miskin di kernel Linux. Dari perspektif pengguna rumah, hampir semuanya eksperimental, dari modem USB untuk chipset grafis dan printer.

Kemudahan instalasi

Tapi pada tahun 2004 ada kesempatan baik bahwa instalasi standar hanya akan bekerja, dan Ubuntu adalah pada gelombang batin distribusi mengambil keuntungan dari stabilitas yang baru ditemukan. Dari rilis pertama, pengembang Ubuntu telah cukup cerdik untuk bekerja hanya pada apa yang penting dari perspektif pengguna biasa.

Untuk mulai dengan, yang berarti kompatibilitas perangkat keras dan kemudahan instalasi. Ubuntu sendirian memperjuangkan metode live CD untuk menginstal distro, membiarkan pengguna menguji air sebelum melakukan instalasi lengkap, dan distribusi merasa kehabisan langkah jika mereka tidak menawarkan fitur ini hari ini.

Ini adalah salah satu distribusi pertama yang mengakui pentingnya seorang manajer jaringan, misalnya, dan jendela ‘shutdown yang mundur’ baru pada kedua Ubuntu dan Kubuntu, serta sistem pemberitahuan untuk Gnome, merupakan kelanjutan dari penyesuaian kegunaan kecil membuat perbedaan besar.

Daripada melemparkan semuanya ke dalam panci memasak, pengembang Ubuntu mengenali apa yang penting dan pastikan bahwa ia bekerja pertama, bahkan jika itu berarti terlambat ke OO.o 3,0 partai.

Selama lima tahun terakhir ada dua faktor penting lain dalam keberhasilan. Pertama, munculnya Mozilla Firefox telah membawa perangkat lunak open source – atau setidaknya kesadaran itu – untuk setiap komputer. Orang-orang sekarang cenderung bersikap curiga terhadap pengembangan perangkat lunak bebas dan memahami peran Linux sebagai pengganti, bebas, terbuka dan aman untuk sistem operasi mereka.

Dan kedua, pada catatan terkait, update miskin Vista dan biaya menjaga pada kereta musik Microsoft telah menyebabkan pengguna komputer untuk melihat alternatif. Seperti itu distribusi Linux dengan profil utama tertinggi, kedua faktor ini telah bermain ke dalam tangan Ubuntu.

Tidur mawar

Tapi Ubuntu tidak punya segalanya dengan benar. Masalah utama adalah balasan dari bagian tertentu dari komunitas Linux yang merasa bahwa Ubuntu menawarkan sesuatu yang baru selain makeover Debian licin dan pelajaran dalam pemasaran. Ini juga sulit untuk distribusi rata-rata komunitas yang disponsori untuk bersaing dengan perusahaan yang mampu untuk membayar staf hubungan masyarakat dan mengirimkan CD gratis untuk siapa saja yang meminta.

Ini menciptakan sesuatu dari sebuah lapangan bermain yang tidak adil, reaksi dari penjaga tua dan khalayak yang lebih luas. Sulit untuk mengatakan apakah hari-hari flamewars dan keangkuhan berada di belakang kami. Lima tahun setelah rilis awal, keributan Debian mungkin akhirnya mereda, tapi orang-orang tertentu masih merasa bahwa Canonical memerah pekerjaan yang baik dari pengembang perangkat lunak bebas tanpa membuat kontribusi yang cukup signifikan sendiri.

Tentu saja, semua ini adalah melawan sebuah kata dari GPL, yang dirancang untuk memungkinkan dan bahkan mempromosikan semacam ini digunakan, namun Canonical tidak bisa membeli PR yang baik bagi komunitas Linux.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 Juli 2011 in Ubuntu

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: